Template Laporan Skripsi: Perbedaan revisi

Dari widuri
Lompat ke: navigasi, cari
[revisi tidak terperiksa][revisi tidak terperiksa]
 
Baris 1: Baris 1:
 
<div style="font-size: 16pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<div style="font-size: 16pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
<p style="line-height: 1">''' '''</P></div>
+
<p style="line-height: 1">'''ALAT BANTU MONITORING DAN KONTROL INFUS'''</P></div>
 
<div style="font-size: 16pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<div style="font-size: 16pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
<p style="line-height: 1">'''PADA PT. MODERNLAND REALTY, Tbk.'''</P></div>
+
<p style="line-height: 1">'''PASIEN PADA RSIA BUNDA SEJAHTERA'''</P></div>
  
  
Baris 19: Baris 19:
 
{|table align="center"
 
{|table align="center"
 
|-
 
|-
|<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: left">'''NIM'''</div>||<div style="font-size: 12pt;font-family: 'times new roman';text-align: left">: '''1214472803'''</div>
+
|<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: left">'''NIM'''</div>||<div style="font-size: 12pt;font-family: 'times new roman';text-align: left">: '''1231472025'''</div>
 
|-
 
|-
|<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: left">'''NAMA'''</div>||<div style="font-size: 12pt;font-family: 'times new roman';text-align: left">: '''[[TIOPANI DACHI]]'''</div>
+
|<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: left">'''NAMA'''</div>||<div style="font-size: 12pt;font-family: 'times new roman';text-align: left">: '''[[BELLY GEMA PRATAMA]]'''</div>
 
|}
 
|}
  
  
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
<p style="line-height: 1">'''JURUSAN [[Sistem Informasi|SISTEM INFORMASI]]'''</P></div>
+
<p style="line-height: 1">'''FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI'''</P></div>
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
<p style="line-height: 1">'''KONSENTRASI KOMPUTER AKUNTANSI'''</P></div>
+
<p style="line-height: 1">'''PROGRAM STUDI [[Sistem Komputer|SISTEM KOMPUTER]]'''</P></div>
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
<p style="line-height: 1">'''SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN DAN ILMU KOMPUTER'''</P></div>
+
<p style="line-height: 1">'''KONSENTRASI COMPUTER SYSTEM (COS)'''</P></div>
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
<p style="line-height: 1">'''[[STMIK RAHARJA]]'''</P></div>
+
<p style="line-height: 1">'''UNIVERSITAS RAHARJA'''</P></div>
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<p style="line-height: 1">'''TANGERANG'''</P></div>
 
<p style="line-height: 1">'''TANGERANG'''</P></div>
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
 
<div style="font-size: 14pt;font-family: 'times new roman';text-align: center;">
<p style="line-height: 1">'''2017/2018'''</P></div>
+
<p style="line-height: 1">'''2018/2019'''</P></div>
 
{{pagebreak}}
 
{{pagebreak}}
  

Revisi terkini pada 9 September 2019 09.13

ALAT BANTU MONITORING DAN KONTROL INFUS

PASIEN PADA RSIA BUNDA SEJAHTERA


SKRIPSI


Logo stmik raharja.jpg


Disusun Oleh :

NIM
: 1231472025
NAMA


FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

PROGRAM STUDI SISTEM KOMPUTER

KONSENTRASI COMPUTER SYSTEM (COS)

UNIVERSITAS RAHARJA

TANGERANG

2018/2019

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN DAN ILMU KOMPUTER

(STMIK) RAHARJA

LEMBAR PERSETUJUAN DEWAN PENGUJI

APLIKASI MOBILE CUSTOMER CARES SEBAGAI WADAH UNTUK MENAMPUNG KELUHAN DAN SARAN PELANGGAN

PADA PT. MODERNLAND REALTY, Tbk.

Dibuat Oleh :

NIM
: 1214472803
Nama

Disetujui setelah berhasil dipertahankan di hadapan Tim Penguji Ujian

Komprehensif

Jurusan Sistem Informasi

Konsentrasi Komputer Akuntansi

Tahun Akademik 2017/2018

Disetujui Penguji :

Tangerang, Januari 2018

Ketua Penguji
 
Penguji I
 
Penguji II
         
         
         
         
(_______________)
 
(_______________)
 
(_______________)
NID :
 
NID :
 
NID :


ABSTRAKSI

Pada saat ini banyak sekali perusahaan yang berada di dunia, mulai dari perusahaan kecil hingga perusahaan besar. Dan bahkan adapula pula perusahaan yang mengalami kebangkrutan. Hal ini disebabkan perusahaan yang tidak memahami apa sebenarnya yang penting untuk kemajuan perusahaan. Perusahaan tidak akan berdiri tanpa satu hal penting, yaitu konsumen. Karena konsumen merupakan nyawa bagi perusahaan itu sendiri. Sedikit kehilangan kepercayaan dari konsumen maka perusahaan tersebut harus siap mengalami kerugian besar bahkan bangkrut. Untuk itu perusahaan harus banyak berinovasi untuk terus mempertahankan kepercayaan konsumen. Banyak cara yang dilakukan perusahaan untuk mendapatkan dan mempertahankan kepercayaan konsumen.. Salah satu cara untuk mengatasi hal tersebut adalah dengan menggunakan pelayanan prima. Karena dengan pelayanan prima konsumen akan merasa nyaman dan percaya dengan perusahaan tersebut. PT. Modernland Realty, Tbk merupakan salah satu dari sekian banyak perusahaan yang menggunakan pelayanan prima baik dari awal penjualan bahkan sampai selesainya proses. PT. Modernland Realty T.Bk merupakan sebuah perusahaan yang bergerak di bidang penjualan property. Dimana penjualan tersebut meliputi rumah, kavling, ruko, dan apartemen. Dalam melakukan pelayanan prima, PT. Modernland Realty selalu melakukannya pada saat awal penjualan, pada saat serah terima, pada saat pembuatan Sertifikat hingga AJB. Dalam melakukan pelayanan khususnya dari awal penjualan dan serah terima unit, perusahaan masih banyak kendala yang dihadapi khususnya dalam menampung Saran / Komplain dari konsumen dan bahkan masih menggunakan cara manual dalam prosesnya. Oleh karena itu, penulis membuat sebuah Aplikasi Mobile dimana aplikasi ini diharapkan dapat mengurangi bahkan menghilangkan semua kendala yang selama ini di alami oleh perusahaan. Aplikasi ini nantinya akan dibuat dengan menggunakan aplikasi UML (Unifield Modelling Language), Database menggunakan MySQL. .


Kata Kunci: UML, Sistem Informasi, Pelayanan prima

ABSTRACT

At this time many companies are in the world, ranging from small companies to large companies. And even the same company that went bankrupt. This is due to companies that do not understand what is really important for the company's progress. The company will not stand without one important thing, namely the consumer. Because the consumer is the life for the company itself. Little loss of trust from consumers then the company must be ready to lose big and even bankrupt. For that company must be much innovate to continue to maintain consumer confidence. Many ways that companies do to get and maintain consumer confidence .. One way to overcome this is to use excellent service. Because with the excellent service consumers will feel comfortable and trust with the company. PT. Modernland Realty, Tbk is one of the many companies that use excellent service from the beginning of sales even to the completion of the process. PT. Modernland Realty T.Bk is a company engaged in the sale of property. Where the sale includes houses, lots, shophouses, and apartments. In doing excellent service, PT. Modernland Realty always do it at the beginning of the sale, at the time of handover, at the time of making the Certificate to AJB. In doing the service especially from the beginning of the sales and handover of the unit, the company still faced many obstacles, especially in accommodating Suggestion / Complain from the consumer and even still using manual way in the process. Therefore, the authors create a Mobile Application where the application is expected to reduce and even eliminate all the obstacles that have been experienced by the company. This application will be created using UML (Unifield Modeling Language) application, Database using MySQL.


Keywords : UML, Information Systems, Excellent Service

KATA PENGANTAR


Puji dan Syukur penulis haturkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan beribu - ribu berkat dan rahmat sehingga penulis dapat menyelesaikan Skripsi ini yang berjudul APLIKASI MOBILE CUSTOMER CARES SEBAGAI WADAH UNTUK MENAMPUNG KELUHAN DAN SARAN PELANGGAN PADA PT. MODERNLAND REALTY, Tbk.

Tujuan dari pembuatan laporan Skripsi ini adalah sebagai salah satu syarat untuk mendapat Gelar Sarjana Komputer di Sekolah Tinggi Manajemen dan Ilmu Komputer (STMIK) Raharja Informatika.

Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada pihak perusahaan PT. Modernland Realty Tbk dalam membantu dan mengijinkan penulis untuk melakukan kegiatan obsevasi guna membuat Skipsi ini.

Tidak sampai di situ, penulis juga mengucapkan terima kasih kepada pihak - pihak yang telah banyak membantu penulis dalam menyelesaikan Skripsi ini, terutama kepada:

  1. Presiden Direktur Perguruan Tinggi Raharja Bapak Ir. Untung Rahardja, M.T.I.,MM
  2. Direktur AMIK Raharja Informatika, Bapak Dr. PO. Abas Sunarya, M.Si.
  3. Bapak Sugeng Santoso, M.Kom selaku pembantu Ketua 1 Bidang Akademik.
  4. Ibu Nur Azizah, M.Akt.,M.Kom selaku Kepala Jurusan Sistem Informasi
  5. Bapak Suwarto, M.,Pd Selaku Dosen Pembimbing I yang telah banyak membantu penulis dalam menyusun Laporan Kuliah Kerja Praktek ini
  6. Bapak Oleh Soleh, S.Kom.M.M.S.I Selaku Dosen Pembimbing II yang telah banyak membantu penulis dalam menyusun Laporan Kuliah Kerja Praktek ini.
  7. Pimpinan dan seluruh staff PT. Modernland Realty, T.Bk yang telah membantu penulis dalam hal memberikan informasi dan data sebagai dasar Laporan Skripsi ini
  8. Orang Tua Penulis yang telah memberikan doa dan dukungan sehingga penulis sehingga penulis mampu menyusun Laporan Skripsi ini.
  9. Dan semua pihak yang telah membantu penulis.

Penulis menyadari dalam laporan ini masih memiliki kekurangan baik dalam penulisan maupun bentuk laporan tersebut. Untuk itu penulis membutuhkan kritik dan saran guna menyempurnakan Laporan Skripsi.

Demikian yang dapat penulis sampaikan semoga Laporan Skripsi ini dapat bermanfaat bagi para pembaca khususnya Mahasiswa STMIK dan AMIK RAHARJA INFORMATIKA.



Tangerang, 20 Januari 2018
TIOPANI DACHI
NIM. 1214472803


BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Pada era yang serba maju saat ini banyak perusahaan yang telah berdiri di seluruh dunia baik perusahaan jasa, dagang dan manufaktur. Banyak perusahaan - perusahaan saling berlomba - lomba untuk meningkatkan profit yang dapat menguntungkan bagi perusahaan tersebut. Konsumen merupakan pemakai atau pengguna produk yang ditawarkan oleh setiap perusahaan tersebut. Maka konsumen merupakan nyawa bagi perusahaan itu sendiri. Oleh karena itu, perusahaan menggunakan berbagai cara atau pun berinovasi untuk dapat menarik dan mempertahankan konsumen karena konsumen memiliki keinginan dan kebutuhan yang berbeda-beda. Banyak cara yang dilakukan perusahaan untuk melakukan hal tersebut mulai dari memberikan produk dengan harga terjangkau, ataupun promo-promo yang memang sangat dibutuhkan oleh konsumen.

Salah satu contoh perusahaan adalah perusahaan jasa khususnya yang bergerak dibidang properti. Dimana perusahaan properti adalah perusahaan ataupun perorangan yang bergerak dalam bisnis property, dimana perusahaan tersebut menjadi pengembang atau dapat dikatakan pembangun serta pemasar properti itu sendiri baik merupakan perumahan skala besar maupun skala kecil (http://sujerevolution.blogspot.co.id). Perusahaan Properti terserbut salah satunya adalah perusahaan peroperti yang menawarkan produk khususnya rumah, ruko, dan apartemen. Perusahaan jasa yang bergerak dibidang properti merupakan perusahaan dengan keuntungan yang banyak. Untuk mendapatkan kuntungan tersebut perusahaan properti berlomba-lomba untuk mendapatkan banyak konsumen. Untuk menarik konsumen beberapa perusahaan properti memberikan banyak penawaran-penawaran produk baik penawaran besar-besaran maupun penawaran yang biasa saja. Sehingga konsumenpun tertarik untuk membeli produk properti yang ditawarkan perusahaan tersebut. Salah satunya adalah PT. Modernland Realty, Tbk.

PT. Modernland Realty, Tbk adalah salah satu perusahaan properti yang mengambangkan dan menjual produk seperti Rumah, Ruko Kaveling dan Apartemen. Adapun beberapa cabang PT. Modernland Realty Tbk yaitu Green Central Jakarta Barat, Jakarta Garden City Cakung, Modern Cikande, Modern Hill Pondok Cabe, Kota Modern di Tangerang dan masih banyak lagi. PT Modernland Realty Tbk dalam memasarkan produknya biasanya melaui banyak cara yaitu melalui Pameran, Brosur, Spanduk dengan mencantumkan beberapa penawaran salah satunya penawaran harga.

Tetapi apapun penawaran yang diberikan, tidak ada produk yang sempurna di mata konsumen. Adapun beberapa alasan dasar dikarenakan dari perusahaan itu sendiri maupun dari keinginan konsumen yang bertolak belakang dengan apa yang ditawarkan perusahaan. PT. Modernland Realty, Tbk terkadang melakukan kesalahan kecil maupun fatal yang dapat menimbulkan hasil yang tidak baik, mulai dari kerusakan, spesifikasi yang tidak sesuai, ataupun bahan yang digunakan tidak sesuai standar. Sehingga menimbulkan banyaknya kekecewaan dari para konsumen tersebut. Dalam mengungkapkan kekecewaannya konsumen tersebut melakukan komplain dengan cara memberikan keluhan dan saran atas produk yang tidak sesuai keinginan mereka. PT Modernland Realty Tbk memiliki cara tersendiri dalam menampung keluhan dan saran dari konsumen yaitu dengan mengisi Form Keluhan dan Saran. Terkadang form tertulis tersebut bisa terjadi kesalahan mulai penangkapan informasi yang tidak sinkron antara konsumen dengan marketing dan Customer Service, kurangnya koordinasi antar divisi terkait, dan cara pendistribusiannya yang juga terlalu lama, hal ini dikarenakan harus disetujui beberapa direksi terkait. dimana direksi terkait tersebut terkadang berada dibeberapa tempat, ada yang berada di Green Central Jakarta Barat, ada yang di Jakarta Garden City Cakung, ada pula yang di Modern Cikande. dimana lokasi tersebut sangat jauh dari Kota Modern yang berada di Tangerang. Hal ini menjadi tidak efektif dan efisien.

Dari latar belakang tersebut maka penulis pun ingin membuat membuat sebuah aplikasi yang dapat mencegah dan memperbaiki masalah tersebut yaitu “APLIKASI MOBILE CUSTOMER CARES SEBAGAI WADAH UNTUK MENAMPUNG KELUHAN DAN SARAN PELANGGAN PADA PT. MODERNLAND REALTY, Tbk.”

Rumusan Masalah

Masalah merupakan kesenjangan antara yang di harapkan dengan yang terjadi, maka rumusan masalah itu merupakan suatu pertanyaan yang akan dicarikan jawabannya melalui pengumpulan data.

Sesuai dengan latar belakang penelitian yang telah diuraikan pada bahasan sebelumnya, penelitian ini berkaitan dengan Analisa dan Perancangan Sistem Informasi Debitur Urut Tanggal (DUT) Pada PT. Bank Mandiri Persero KCM Jati Uwung. Beberapa hal akan dikemukakan mengenai perancangan sistem informasi yang saat ini berjalan, serta adanya masalah-masalah yang terjadi pada sistem informasi. Selanjutnya, akan dinyatakan dan dijelaskan mengapa masalah ini penting dan menarik untuk dipecahkan.

Berdasarkan dari uraian diatas maka penulis mengambil beberapa pokok permasalahan :

  1. Tujuan operasional Bagaimana sistem informasi yang sedang berjalan saat ini pada pengecekan pembayaran nasabah yang jatuh tempo?

  2. Bagaimana cara membuat sistem laporan pembayaran nasabah yang efesien dan efektif?

  3. Apakah pembayaran nasabah yang jatuh tempo sudah berjalan dengan optimal?

    Ruang Lingkup Penelitian

    Berdasarkan dari rumusan masalah di atas, maka ruang lingkup penelitian ini sebagai berikut.

    1. Peneliti menyediakan informasi tentang konsentrasi CO2 pada smoking room melalui media LCD.

    2. Melakukan penguraian terhadap senyawa CO2 yang di hasilkan oleh asap rokok.

    3. Menjaga kualitas udara pada ruang rokok agar tetap terjaga sesuai standart yang ada.

      Tujuan dan Manfaat Penelitian

      Tujuan Penelitian

      Maksud dari penulisan Skripsi ini adalah sebagai berikut :

      1. Tujuan operasional

        Sistem ditujukan untuk meningkatkan pelayanan terhadap nasabah dalam memberikan informasi secara cepat dan dapat menghasilkan informasi data pembayaran nasabah yang cepat.

      2. Tujuan fungsional

        Sistem komputerisasi ini dapat digunakan untuk mempercepat dalam proses dan mempermudah bagi semua marketing untuk mendapatkan informasi pembayaran nasabah jatuh tempo.

      3. Tujuan individu

        Sistem ini dapat mempermudah analis dalam pengecekan pembayaran nasabah sehingga dapat memberikan informasi secara cepat dan akurat.

      Manfaat Penelitian

      Manfaat nyata yang didapat pada penelitian ini adalah :

      1. Adanya tindakan pengembangan mengenai kekurangan yang harus dilakukan untuk memenuhi kebutuhan informasi nasabah dan mengatasi kendala pada sistem pembayaran nasabah yang berjalan.

      2. Memberikan pelayanan guna memenuhi kebutuhan nasabah pada sistem debitur urut tanggal yang berjalan.

      3. Memberikan wawasan dan pengetahuan khususnya bagi penulis agar dapat dikembangkan pada penelitian selanjutnya dalam hal penyampaian informasi.

      4. Masukan kepada pihak manajemen perusahaan untuk lebih meningkatkan pelayanan yang berhasil agar lebih mudah..

      Metode Penelitian

      Dalam rangka menghasikan karya yang sesuai dengan teori ilmiah dan tepat, maka dalam penyusunan penelitian ini ada beberapa metode yang digunakan antara lain

      Metode Pengumpulan Data

      Metode penelitian yang digunakan yaitu metode dengan cara mengumpulkan dan menggambarkan data mengenai keadaan secara langsung dari lapangan atau objek dari penelitian untuk mendapatkan data secara relevan.

      Adapun teknik pengumpulan data yang digunakan dalam mencari, mengumpulkan data serta mengolah informasi yang diperlukan yaitu:.

      1. Metode Pengamatan Langsung (Observation)

        Penulisan dengan cara melakukan pengamatan secara langsung pada objek yang diteliti terhadap data-data nasabah serta menganalisa sistem yang dibutuhkan untuk mengetahui unsur-unsur dari sistem tersebut .

      2. Metode Wawancara (Interview)

        Adalah suatu metode untuk mendapatkan data dengan tatap muka dan tanya jawab secara lisan yang dilakukan oleh penulis dengan analis, serta melakukan pencatatan terhadap hasil wawancara untuk dijadikan sumber data.

      3. Metode Studi Pustaka (Library Research)

        Suatu metode untuk mend apatkan data dengan cara mempelajari buku-buku yang berkaitan dengan penelitian dari berbagai sumber yang tertulis dan mempelajari unsur-unsur objek yang diteliti.

      Metode Analisa

      Setelah proses pengumpulan data yang dilaksanakan melalui beberapa teknik, maka data yang sudah ada akan diolah dan dianalisa supaya mendapatkan suatu hasil akhir yang bermanfaat bagi penelitian. Dalam metode analisa sistem dilakukan melalu 4 (empat) tahap, yaitu :

      1. Survey terhadap sistem yang berjalan.
      2. Analisa terhadap temuan sistem.
      3. Identifikasi kebutuhan informasi.
      4. Identifikasi persyaratan sistem.

      Metode Perancangan

      Penulis menggunakan metode perancangan berorientasi objek dengan menggunkan tools UML. Perancangan sistem informasi debitur urut tanggal pada PT. Bank Mandiri Persero KCM Jati Uwung menggunakan software dalam perancangannya, antara lain:

      1. PHP, merupakan bahasa pemrograman yang dipakai.
      2. MySQL, merupakan database yang akan digunakan.
      3. Notepad++, merupakan software yang digunakan untuk men-design web yang akan dibuat.

      UML dirancang dengan menggunakan software Visual Paradigma dalam pembuatan Use Case Diagram, Squance Diagram, Activity Diagram dan Class Diagram.

      Sistem Penulisan

      Penulisan Skripsi ini disusun menjadi beberapa bab. Dalam setiap bab-nya diberikan gambaran mengenai pokok pembahasan yang ada, sehingga dengan demikian dapat memberikan penjelasan yang lengkap mengenai Skripsi ini. Adapun sistematika penulisannya adalah sebagai berikut:

      BAB I : PENDAHULUAN

      Pada bab ini penulis meguraikan latar belakang, rumusan masalah, ruang lingkup, maksud dan tujuan penelitian, metode penelitian, metode waterfall, dan sistematika penulisan.

      BAB II : LANDASAN TEORI

      Pada bab ini menguraikan landasan teori yang peneliti gunakan untuk menjelaskan tentang: Konsep Dasar Sistem Informasi, Konsep Dasar Analisa Sistem, Unified Modeling Language (UML), Website, Web Browser, Internet, PHP, Adobe Dreamweaver, MySQL, dan Literature Review.

      BAB III : PEMBAHASAN

      Bab ini berisi gambaran penjelasan tentang PT. Bank Mandiri Persero KCM Jati Uwung, sejarah singkat, visi dan misi perusahaan, tujuan perusahaan, tugas dan tanggung jawab yang ada pada perusahaan tersebut, tata laksana sistem yang berjalan menggunakan Unified Modeling Language (UML), serta elisitasi tahap I,II,III dan final draft elisitasi.

      BAB IV : RANCANGAN SISTEM YANG DIUSULKAN DAN IMPLEMENTASI

      Bab ini berisi rancangan sistem yang diusulkan dalam bentuk Unified Modeling Language dan spesifikasi database, serta tampilan layar dari sistem yang diimplementasikan.

      BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN

      Pembahasan dalam bab ini akan menjelaskan mengenai kesimpulan dan saran yang berkaitan dengan sistem informasi persediaan barang setelah melakukan observasi pada perusahaan, dan berdasar pada bab-bab yang telah diuraikan diatas.

      DAFTAR PUSTAKA

      DAFTAR LAMPIRAN


      BAB II

      LANDASAN TEORI

      Teori Umum

      Konsep Sistem

      1. Definisi Sistem

      Terdapat beberapa pendapat para pakar mengenai definisi sistem, diantaranya sebagai berikut :

      1. Sistem berasal dari bahasa latin (systema) dan bahasa yunani (sustema) adalah suatu kesatuan yang terdiri komponen atau elemen yang di hubungkan bersama untuk memudahkan aliran informasi, materi atau energi untuk mencapai suatu tujuan. Istilah ini sering dipergunakan untuk menggambarkan suatu set entitas yang berinteraksi, di mana suatu model matematika seringkali bisa di buat.(juansyah:2013)
      2. Menurut Ludwig Von Bertalanfly “Sistem adalah seperangkat unsur-unsur yang terikat dalam suatu antar relasi di antara unsur-unsur tersebut dan dengan lingkungan” (Sunyoto, 2014: 32).
      3. Menurut Anatol Rapoport ”Sistem adalah suatu kumpulan kesatuan dan perangkat hubungan antara satu sama lain” (Sunyoto, 2014: 32).
      4. Menurut L.Ackof “Sistem adalah setiap kesatuan secara konseptual atau fisik yang terdiri dari bagian-bagian dalam keadaan saling tergantung satu sama lain” (Sunyoto, 2014: 32).
      5. Sistem adalah suatu kesatuan usaha yang terdiri dari bagian-bagian yang berkaitan satu sama lain yang berusaha mencapai suatu tujuan dalam suatu lingkungan kompleks. Pengertian tersebut mencerminkan adanya beberapa bagan dan hubungan antar bagian, ini menunjukkan kompleksitas dari sistem yang meliputi kerja sama antara bagian yang interdependen satu sama lain. Selain itu, dapat dilihat bahwa sistem berusaha mencapai tujuan. Pencapaian tujuan ini menyebabkan timbulnya dinamika, perubahan yang terus-menerus perlu dikembangkan dan dikendalikan. Definisi tersebut menunjukkan bahwa sistem sebagai gugus dari elemen-elemen yang saling berinteraksi secara teratur dalam rangka mencapai tujuan atau sub tujuan. (Prof.Dr.Ir. Marimin, M.Sc dkk., Indonesian Journal on Networking and Security - ISSN: 2302-5700, Volume 2, No 4 - Oktober 2013, http://ijns.org )
      6. Menurut John A. Beckett “Sistem adalah sekumpulan sistem-sistem yang terinteraksi” (Sunyoto, 2014: 33).
      7. Menurut Rice Novita dan Novita Sari (2015: 2) dalam jurnal TEKNOTIF Vol. 3 No. 2 “Sistem adalah suatu grup dari elemen-elemen baik berbentuk fisik maupun bukan fisik yang menunjukkan suatu kumpulan saling berhubungan diantaranya dan berinteraksi bersama-sama menuju satu atau lebih tujuan, sasaran atau akhir dari sistem”.

      Dari definisi sistem diatas dapat disimpulkan bahwa sistem adalah suatu kumpulan atau kelompok dari elemen atau komponen yang saling berhubungan atau saling berinteraksi dan saling bergantung satu sama lain untuk mencapai tujuan tertentu.

      2. Karakteristik Sistem

      Erma Suryani, Rully Agus Hendrawan, Umi Salama, Lily Puspa Dewi (2014) Simulasi Sistem “Jurnal Internasional Agent Based Model to Analyze Consumer Behavior Consuming The Electricity Energy”

      Menurut Sutabri (2012:20), “model umum sebuah sistem adalah input, process, output, hal ini merupakan konsep sebuah sistem yang sangat sederhana sebab sebuah sistem dapat mempunyai beberapa masukan dan keluaran”. Selain itu, sebuah sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu yang mencirikan bahwa hal tersebut bisa dikatakan sebagai suatu sistem.

      Karakteristik sistem memiliki beberapa komponen di antaranya adalah sebagai berikut:

      1. Komponen Sistem (Components System).
      2. Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, artinya saling bekerjasama membentuk satu kesatuan. Komponen-komponen sistem tersebut dapat berupa suatu bentuk subsistem, setiap subsistem memiliki sifat dari sistem yang menjalankan suatu fungsi tertentu dan mempengaruhi proses sistem secara keseluruhan, suatu sistem dapat mempunyai sistem yang lebih besar atau sering disebut “supra sistem”.

      3. Batas Sistem (Boundary)
      4. Batasan sistem merupakan daerah yang membatasi antara suatu sistem dengan sistem yang lainnya. Batasan sistem ini memungkinkan suatu sistem dipandang sebagai satu-kesatuan serta menunjukkan ruang lingkup (scope) dari sistem tersebut.

      5. Lingkungan Luar Sistem (Outline Environments)
      6. Lingkungan luar suatu sistem adalah komponen-komponen di luar sistem yang tidak terlibat langsung dengan siste. Lingkungan yang berada di luar batas sistem biasa memberikan pengaruh postif maupun negative terhadap operasi sistem. Lingkungan luar yang memberikan pengaruh positif akan menguntungkan bagi operasi sehingga perlu di jaga dan di kembangkan, sedangkan lingkungan luar yang memberikan pengaruh negative yang merugikan harus ditahan dan di kendalikan agar tidak mengganggu kelangsungan operasi sistem yang ada.

      7. Penghubung Sistem (Interface)
      8. Penghubung merupakan media penghubung antara satu subsistem dengan subsistem yang lainnya. Melalui penghubung ini memungkinkan sumber-sumber daya mengalir dari satu subsistem ke subsistem lainnya. Keluaran (output) dari satu subsistem akan menjadi masukan (input) untuk subsistem yang lainnya dengan melalui penghubung.

      9. Masukan Sistem (Input)
      10. Masukan adalah energi yang dimasukan ke dalam sistem. Masukan dapat berupa masukan perawatan (maintenance input) dan masukan sinyal (signal input). Maintenance Input adalah energi yang dimasukan supaya sistem tersebut dapat beroperasi. Sedangkan Signal input adalah energi yang diproses untuk mendapatkan keluaran.

      11. Keluaran Sistem (Output)
      12. Keluaran adalah hasil dari energi yang di masukan kedalam sistem yang telah diolah atau di proses atau di manipulasi dan diklasifikasikan menjadi keluaran yang berguna.

      13. Pengolah Sistem (Process)
      14. Suatu sistem dapat mempunyai suatu bagian sistem yang memproses masukan untuk menghasilkan keluaran beruapa informasi yang berguna bagi penerima informasi tersebut.

      15. Sasaran Sistem (Objectives) atau Tujuan Sistem (Goals)
      16. Suatu sistem pasti mempunyai sasaran atau tujuan. Apabila suatu sistem tidak mempunyai sasaran. Maka operasi sistem tidak akan ada gunanya. Sasaran dari sistem sangat menentukan sekali masukan yang dibutuhkan sistem dan keluaran yang akan dihasilkan sistem.

      17. Kontrol Sistem (control)
      18. Kontrol sistem merupakan pengawasan bagi pelaksanaan sistem dalam pencapaian sasaran dan tujuan. Kontrol sistem dapat berupa kontrol masukan, kontrol proses serta kontrol keluaran.

      19. Komponen Sistem (Components System).
      20. Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, artinya saling bekerjasama membentuk satu kesatuan. Komponen-komponen sistem tersebut dapat berupa suatu bentuk subsistem, setiap subsistem memiliki sifat dari sistem yang menjalankan suatu fungsi tertentu dan mempengaruhi proses sistem secara keseluruhan, suatu sistem dapat mempunyai sistem yang lebih besar atau sering disebut “supra sistem”.

      21. Komponen Sistem (Components System).
      22. Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, artinya saling bekerjasama membentuk satu kesatuan. Komponen-komponen sistem tersebut dapat berupa suatu bentuk subsistem, setiap subsistem memiliki sifat dari sistem yang menjalankan suatu fungsi tertentu dan mempengaruhi proses sistem secara keseluruhan, suatu sistem dapat mempunyai sistem yang lebih besar atau sering disebut “supra sistem”.

      23. Komponen Sistem (Components System).
      24. Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, artinya saling bekerjasama membentuk satu kesatuan. Komponen-komponen sistem tersebut dapat berupa suatu bentuk subsistem, setiap subsistem memiliki sifat dari sistem yang menjalankan suatu fungsi tertentu dan mempengaruhi proses sistem secara keseluruhan, suatu sistem dapat mempunyai sistem yang lebih besar atau sering disebut “supra sistem”.

      3. Klasifikasi Sistem

      Menurut McLeod dalam bukunya (Yakub, 2014: 4) sistem yang dapat diklasifikasikan dari beberapa sudut pandang, diantaranya adalah sebagai berikut:

      1. Sistem Abstrak (Abstract System) dan Sistem Fisik (Phisical System) Sistem abstrak adalah yang berupa pemikiran atau ide-ide yang tidak tampak secara fisik, misalnya sistem teologi yaitu sistem yang berupa pemikiran-pemikiran hubungan antara manusia dengan Tuhan. Sistem fisik merupakan sistem yang ada secara fisik.
      2. Sistem Alami (Natural System) dan Sistem Buatan Manusia (Human Made System) Sistem alami adalah yang keberadaannya terjadi secara alami (natural) tanpa campur tangan manusia, sedangkan sistem buatan manusia adalah sebagai hasil kerja manusia. Contoh sistem alami adalah sistem tata surya terdiri dari atas sekelompok planet, gugus bintang dan lainnya. Contoh sistem abstrak dapat berupa sistem komponen yang ada sebagai hasil karya teknologi yang dikembangkan manusia.
      3. Sistem yang berinterkasi dengan tingkah laku yang dapat diprediksi disebut sistem deterministic. Sistem komputer adalah contoh dari sistem yang tingkah lakunya dapat dipastikan berdasarkan program-program komputer yang dijalankan. Sedangkan sistem yang bersifat probabilistic adalah sistem yang kondisi masa depannya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probabilistic.
      4. Sistem Tertentu (Deterministic System) dan Sistem Tak Tertentu (Probalistic System) Sistem tertentu adalah sistem yang beroperasi dengan tingkah laku yang dapat diprediksi, interaksi antara bagian dapat dideteksi dengan pasti sehingga keluarannya dapat diramalkan. Sedangkan sistem tidak tentu adalah sistem tingkah lakunya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probalitas. Sistem aplikasi komputer merupakan contoh sistem yang tingkah lakunya dapat ditentukan sebelumnya. Program aplikasi yang dirancang dan dikembangkan oleh manusia dengan menggunakan prosedur yang jelas dan terstruktur.
      5. Sistem Tertutup (Closed System) dan Sistem Terbuka (Open System) Sisten tertutup merupakan sistem yang tidak bertukar materi, informasi, atau energi dangan lingkungan. Sistem ini tidak berinteraksi dan tidak dipengaruhi oleh lingkungan. Sebaliknya, sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan lingkungan lainnya.
      6. Komponen Sistem (Components System).

      4. Definisi Perancangan Sistem

      Perancangan sistem merupakan tahap selanjutnya setelah analisis sistem, dan mendapatkan gambaran jelas tentang apa yang akan dikerjakan pada tahap analisis sistem, maka dilanjutkan dengan memikirkan bagaimana membentuk sistem tersebut. Menurut Mohamad Subhan (2012:109) dalam bukunya yang berjudul Analisa Perancangan Sistem mengungkapkan: “Perancangan adalah proses pengembangan spesifikasi baru berdasarkan rekomendasi hasil analisis sistem”, sedangkan menurut Aisyah dan kawan kawan di dalam Jurnal CCIT Vol. 4 no 2 (2012:203), “Perancangan sistem yaitu tahap untuk melakukan perancangan aplikasi, yang terdapat tiga tahapan perancangan, seperti perancangan interface, perancangan isi, dan perancangan program”, sedangkan menurut Kristanto (2013:61) “Perancangan sistem adalah suatu fase dimana diperlukan suatu keahlian perancangan untuk elemen-elemen komputer yang akan menggunakan sistem, yaitu pemilihan peralatan dan program komputer untuk sistem yang baru.

      Design sistem merupakan tahap yang dilakukan setelah melakukan tahap analisis sistem, dan mendapatkan gambaran jelas tentang apa yang harus dilakukan, atau tahap selanjutnya yang harus dilakukan adalah membuat design sistem. Menurut Whitten dalam Pujadi yang dikutip dari jurnal CCIT Vol.4 no 2 (2012:189), mengatakan bahwa “Desain sistem adalah proses seseorang untuk mendapatkan fokus pada detail dari solusi yang mendasarkan sistem informasi, hal itu juga dapat dikatakan sebagai desain fisik. Untuk efek utama dari desain sistem tunduk untuk memenuhi kebutuhan pengguna sistem dan memberikan capture jelas dan desain yang jelas untuk programmer”.

      Urutan fase dalam desain sistem adalah :

      1. Desain Kontrol, tujuannya bahwa penerapan sistem setelah dapat mencegah kesalahan yang terjadi, kerusakan, sistem yang gagal atau ancaman bahkan sistem keamanan.
      2. Desain Output, pada fase ini pelaporan dihasilkan harus sesuai dengan persyaratan yang diperlukan oleh aplikasi pengguna.
      3. Desain Input, pada fase ini skema GUI’S (Graphic User Interface) dibuat untuk efisiensi input data dan keakuratan data.
      4. Desain Database adalah suatu sistem informasi yang mengintegrasikan sebagian besar interrelates data satu dengan yang lain.
      5. Desain Konfigurasi komputer untuk menerapkan sistem.

      5. Tahapan Perancangan Sistem

      Menurut Mulyanto (2013:78) perancangan suatu sistem, merupakan dasar dari pembuatan suatu sistem yang handal dan kuat memerlukan suatu proses atau tahap – tahapan, adapun tahap – tahapan dalam perencanaan sistem dibagi menjadi tiga tahap yaitu:

      1. Tahap Analisis, bertujuan untuk memahami pemecahan masalah.
      2. Tahap Desain, bertujuan untuk memahami pemecahan masalah yang didapat pada tahap analisis melalui suatu pemodelan.
      3. Tahap Implementasi, untuk menerapkan pemodelan yang telah dibuat menjadi sistem aplikasi sesungguhnya.

      Gabungan dari tahap analisis dan desain biasanya disebut sebagai perancangan sistem.

      6. Tujuan Perancangan Sistem

      Menurut Mulyanto (2012:89), tujuan yang hendak dicapai dari tahap perancangan sistem mempunyai maksud atau tujuan utama, yaitu sebagai berikut:

      1. Untuk memenuhi kebutuhan pemakaian sistem (user)
      2. Untuk memberikan gambaran yang jelas dan menghasilkan rancangan bangun yang lengkap kepada pemograman komputer dan ahli-ahli teknik lainnya yang terlibat dalam pengembangan atau pembuatan sistem.

      7. Manfaat Perancangan Sistem

      Menurut Jogiyanto (2012:90), manfaat perancangan sistem adalah:

      1. Memperbaiki efisiensi kerja dengan melakukan berbagai proses yang akan mengolah informasi tersebut secara otomatis
      2. Meningkatkan keefektifan manajemen dengan memuaskan kebutuhan sistem informasi yang akan berguna untuk pengambilan keputusan dalam suatu organisai atau perusahaan.
      3. Meningkatkan keefektifan manajemen dengan memuaskan kebutuhan sistem informasi yang akan berguna untuk pengambilan keputusan dalam suatu organisai atau perusahaan.
      4. Memperbaiki daya saing atau untuk meningkatkan keunggulan kompetitif yang ada di dalam organisasi atau di dalam perusahaan..

      Maka dari itu dapat disimpulkan bahwa perancangan sistem adalah teknik pemecahan masalah dengan cara mengurai dan mempelajari sistem dan proses kerja agar dapat mengidentifikasi kekuatan, kelemahan dan peluang untuk dilakukan perbaikan dengan cara mendefinisikan masalah, mengidentifikasikan masalah, mengidentifikasikan penyebabnya, menentukan solusi, dan mengidentifikasikan kebutuhan informasi yang diperlukan.

      Konsep Dasar Informasi

      1. Definisi Informasi

      Pengertian informasi adalah keterangan, pemberitahuan atau berita. Informasi sifatnya menambah pengetahuan atau wawasan seseorang. Oleh karena itu, uraian dalam berita radio/televisi merupakan informasi.

      Menurut R.J Beishon dikutip Onong (1989) “Informasi adalah diinterprestasikan, barangkali, lebih luas daripada biasanya, yang mencakup isyarat dan data yang diterima seorang manajer sehari-hariannya, apakah itu tampak bersangkutan dengan pekerjaan atau tidak. Pendekatan seperti ini memandang hal-hal seperti ekspresi wajah dan gerak isyarat sebagai informasi, demikian pula hal-hal yang lebih jelas seperti memo dan pesan melalui telepon” (Sunyoto, 2014: 39).

      2. Kualitas Informasi

      Menurut Tata Sutabri (2012:33-34) pada buku Analisis Sistem Informasi,yang berisi Kualitas dari suatu informasi tergantung dari 3 hal, yaitu informasi harus akurat (accurate), tepat waktu (timeliness), dan relevan (relevance).

      1. Akurat (accuracy)
      2. Informasi harus bebas dari kesalahan – kesalahan dan tidak menyesatkan. Akurat juga berarti bahwa informasi harus jelas mencerminkan maksudnya.

      3. Tepat waktu (Time Lines)
      4. Informasi yang datang kepada penerima tidak boleh terlambat. Informasi yang sudah usang tidak mempunyai nilai lagi, karena informasi merupakan suatu landasan dalam mengambil sebuah keputusan dimana bila pengambilan keputusan terlambat maka akan berakibat fatal untuk organisasi.

      5. Relevan (relevance)
      6. Informasi tersebut mempunyai manfaat untuk pemakainya. Relevansi informasi untuk setiap orang berbeda. Menyampaikan informasi tentang penyebab kerusakan mesin produksi kepada akuntan perusahaan tentunya kurang relevan. Akan lebih relevan bila ditujukan kepada ahli teknik perusahaan. Sebaliknya informasi mengenai harga pokok produksi disampaikan untuk ahli teknik merupakan informasi yang kurang relevan, tetapi akan sangat relevan untuk seorang akuntan perusahaan

      7. Mudah dan Murah
      8. Cara dan biaya untuk memperoleh informasi juga menjadi bahan pertimbangan tersendiri, jika cara dan biaya untuk memperoleh informasi sulit dan mahal, maka kualitas informasi tersebut akan berkurang.

      3. Fungsi Informasi

      Fungsi utama informasi adalah menambah pengetahuan. Informasi yang disampaikan kepada pemakai mungkin merupakan hasil data yang sudah diolah menjadi sebuah keputusan. Akan tetapi, dalam kebanyakan pengambilan keputusan yang kompleks, informasi hanya dapat menambah kemungkinan kepastian atau mengurangi bermacam-macam pilihan. Informasi yang disediakan bagi pengambil keputusan memberi suatu kemungkinan faktor resiko pada tingkat-tingkat pendapatan yang berbeda (Sutabri, 2012: 12).

      4. Nilai Informasi

      Nilai informasi yang dibutuhkan untuk pengambilan keputusan terkadang diperlukan dengan proses yang cepat dan tidak terduga. Hal itu mengakibatkan penggunaan informasi hanya berdasarkan perkiraan-perkiraan serta informasi yang apa adanya. Dengan perlakukan seperti ini mengakibatkan keputusan yang diambil tidak sesuai dengan yang diharapkan. Oleh karena itu untuk memperbaiki keputusan yang telah diambil maka pencarian informasi yang lebih tepat perlu dilakukan. Suatu Informasi memiliki nilai karena informasi tersebut dapat menjadikan keputusan yang baik serta menguntungkan (memiliki nilai informasi yang tepat). Besarnya nilai informasi yang tepat dapat didapatkan dari perbedaan hasil yang didapat dari keputusan yang baru dengan hasil keputusan yang lama dikurangi dengan biaya untuk mendapatkan informasi tersebut.

      Menurut Gordon B. Davis dalam Sutarman (2012: 14), Nilai Informasi dikatakan sempurna apabila perbedaan antara kebijakan optimal, tanpa informasi yang sempurna dan kebijakan optimal menggunakan informasi yang sempurna dapat dinyatakan dengan jelas.


      Nilai suatu informasi dapat ditentukan berdasarkan sifatnya. Tentang 10 sifat yang dapat menentukan nilai informasi, yaitu sebagai berikut :

      1. Kemudahan dalam memperoleh
      2. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila dapat diperoleh secara mudah. Informasi yang penting dan sangat dibutuhkan menjadi tidak bernilai jika sulit diperoleh.

      3. Sifat luas dan kelengkapannya
      4. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila mempunyai lingkup atau cakapan yang luas dan lengkap. Informasi sepotong dan tidak lengkap menjadi tidak bernilai, karena tidak dapat digunakan secara baik.

      5. Ketelitian (accuracy)
      6. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila mempunyai ketelitian yang tinggi/akurat. Informasi menjadi tidak bernilai jika tidak akurat, karena akan mengakibatkan kesalahan pengambilan keputusan.

      7. Kecocokan dengan pengguna (relevant)
      8. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila dapat diterima oleh pengguna pada saat yang tepat. Informasi berharga dan penting menjadi tidak bernilai jika terlambat diterima/usang, karena tidak dapat dimanfaatkan pada saat pengambilan keputusan.

      9. Kejelasan (clirity)
      10. Informasi yang jelas akan meningkatkan kesempurnaan nilai informasi. Kejelasan informasi dipengaruhi oleh bentuk dan format informasi.

      11. Fleksibel/keluwesannya
      12. Nilai informasi semakin sempurna apabila memiliki fleksibilitas tinggi. Fleksibilitas informasi diperlukan oleh para manajer/pimpinan pada saat pengambilan keputusan.

      13. Dapat dibuktikan
      14. Nilai informasi semakin sempurna apabila informasi tersebut dapat dibuktikan kebenarannya. Kebenaran informasi bergantung pada validitas data sumber yang diolah.

      15. Tidak ada prasangka
      16. Nilai informasi semakin sempurna apabila informasi tersebut tidak menimbulkan prasangka dan keraguan adanya kesalahan informasi.

      17. Dapat diukur
      18. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila dapat diterima oleh pengguna pada saat yang tepat. Informasi berharga dan penting menjadi tidak bernilai jika terlambat diterima/usang, karena tidak dapat dimanfaatkan pada saat pengambilan keputusan.

      5. Siklus Informasi

      Data merupakan bentuk yang masih mentah yang belum dapat bercerita banyak, sehingga perlu diolah lebih lanjut. Data diolah melalui suatu model untuk menghasilkan informasi.

      Data yang diolah melalui suatu model menjadi suatu informasi, penerima akan menerima informasi tersebut kemudian membuat suatu keputusan dan melakukan tindakan yang berarti menghasilkan suatu tindakan yang lain yang akan membuat sejumlah data kembali.

      Informasi diperlukan sebagai dasar pertimbangan para pengelola organisasi atau perusahaan dalam pengambilan keputusan manajerial dan strategis. Pengelolaan data menjadi sebuah informasi merupakan suatu siklus yang terdiri dari tahap-tahap sebagai berikut :

      1. Pengumpulan Data
      2. Pada tahap ini dilakukan suatu proses pengumpulan data yang asli dengan cara tertentu, seperti data transaksi, data warehouse, dan lain sebagainya yang biasanya merupakan suatu proses pencatatan data di dalam suatu file.Input Tahap ini merupakan proses untuk memasukan data dan prosedur pengolahan data kedalam komputer melalui alat input seperti keyboard. Prosedur data merupakan suatu urutan langkah untuk mengolah data yang ditulis kedalam suatu bahasa pemrograman yang disebut program.

      3. Pengolahan Data
      4. Merupakan tahap dimana data diolah sesuai dengan prosedur yang telah dimasukan. Kegiatan pengolahan data ini meliputi pengumpulan data, klasifikasi atau pengelompokan data, kalkulasi, pengurutan, penggabungan, peringkasan baik dalam bentuk tabel maupun grafik, penyimpanan dan pembacaan data.

      6. Transformasi Data Ke Dalam Informasi

      Data merupakan sesuatu yang sangat penting karena dengan pemilihan data yang tepat ditambah lagi dengan proses yang akurat maka akan memberikan sebuah informasi yang sesuai dengan kebutuhan. Data bisa analogikan sesuatu yang masih mentah baik softcopy (data-data dikomputer) maupun hardcopy (hasil print, buku, fotocopy) yang masih harus diproses lagi untuk menjadi lebih berarti dan memiliki nilai tambah.

      Untuk menjadi sebagai informasi data-data itu diolah atau diproses dengan berbagai langkah-langkah sesua idengan kebutuhannya, setelah diproses ada kalanya data yang sudah menjadi informasi itu disimpan pada sebuah alat penyimpanan (hardisk, flasdisk,cd,kertas dll).

      Dari informasi yang diperoleh jika sekiranya informasi yang dihasilkan masih kurang sesuai dengan keinginannyamaka data yang diinputkan atau proses yang dilakukan perlu dilakukan pembenahanlagi atau mungkin informasi itu dianggap sebagai data dan diproses lagi dengan proses yang lain disitulah dibutuhkan feedbackuntuk memberikan yang berkualitas. (Rohmat Taufiq,2013:16-17)

      7. Pengolahan Data informasi

      Dalam pengolahan data, untuk membuat data itu berguna sesuai dengan hasil yang dinginkan, sehingga dapat segera dipakai, maka harus digunakan alat-alat untuk mempercepat jalannya pengolahan, beserta staf yang mampu melaksanakan seluruh fase dalam rangka pengolahan data, mulai dari pengumpulan data, sampai ke pembuatan laporan atau informasi yang diinginkan, hendaknya dihasilkan sesuai dengan waktu, biaya yang ringan dan informasi yang relevan bagi pemakai.

      Menurut Agung Wahana dan Asep Ririh Riswaya (2014: 26) dalam jurnal Computech & Bisnis Vol. 8 No. 1, “Pengolahan data dengan menggunakan komputer dikenal dengan sebutan Pengolahan Data Elektronik (PDE) atau Electronic Data Processing (EDP)”.

      Konsep Dasar Sistem Informasi

      1. Definisi Sistem Informasi

      Menurut O’Brian dikutip oleh Yakub (2012:17) pada buku Pengantar Sistem Informasi, sistem informasi (information system) merupakan kombinasi teratur dari orang-orang, perangkat keras, perangkat lunak, jaringan komunikasi, dan sumber daya data yang mengumpulkan, mengubah, menyebarkan informasi dalam sebuah organisasi.

      Sedangkan menurut Hanif Al Fatta (Indonesian Journal on Networking and Security, Volume 2, No 4 - Oktober 2013), untuk memahami pengertian sistem informasi, harus diingat keterkaitan antara data dan informasi sebagai entitas penting pembentuk system informasi. Data merupakan nilai, keadaan, atau sifat yang berdiri sendiri lepas dari konteks apapun. Sementara informasi adalah data yang telah diolah menjadi sebuah bentuk yang berarti bagi penerimanya. Sistem informasi adalah sistem yang menyediakan informasi dengancara sedemikian rupa sehingga bermanfaat bagi penerima.

      2. Komponen Sistem Informasi

      Menurut Yakub (2012: 20) Sistem informasi merupakan sebuah susunan yang terdiri dari beberapa komponen atau elemen. Komponen -komponen dari sistem informasi ini dapat digambarkan sebagai berikut :

      1. Blok Masukan (Input Block), Input memiliki data yang masuk ke dalam sistem informasi, juga metode-metode untuk menangkap data yang dimasukkan.
      2. Blok Model (Model Block), blok ini terdiri dari kombinasi prosedur, logika, dan model matemetik yang akan memanipulasi data input dan data yang tersimpan di basis data.
      3. Blok Keluaran (Output Block), produk dari sistem informasi adalah keluaran yang merupakan informasi yang berkualitas dan dokumentasi yang berguna untuk semua tingkatan manajemen serta semua pemakai sistem
      4. Blok Teknologi (Technology Block), blok teknologi digunakan untuk menerima input, menjalankan model, menyimpan dan mengakses data, menghasilkan dan mengirimkan keluaran dari sistem secara keseluruhan. Teknologi terdiri dari tiga bagian utama, yaitu; teknisi (brainware), perangakat lunak (software), dan perangkat keras (hardware).
      5. Basis Data (Database Block), basis data merupakan kumpulan dari data yang saling berhubungan satu sama lainnya, tersimpan di perangkat keras komputer dan digunakan perangkat lunak untuk memanipulasinya.

      3. Tujuan Sistem Informasi

      Menurut Sutabri (2012:47), “tujuan sistem informasi yaitu untuk menghasilkan produk informasi yang tepat bagi para pemakai akhir. Produk informasi meliputi pesan, laporan, formulir, dan gambar grafis, yang dapat disediakan melalui tampilan video, respons audio, produk kertas, dan multimedia.

      Menurut Yuliastrie (2013:28), Sistem Informasi memiliki beberapa tujuan yaitu:

      1. Akurat (accuracy)
      2. a. Menghubungkan sistem individu/kelompok.

        b. Pengkolektifan data dan penyambungan secara otomatis.

        c. Peningkatan koordinasi dan pencapaian sinergi.

      3. Efisiensi pengelolaan
      4. a. Penggunaan basis data dalam upaya kesamaan administrasi data.

        b. Pengelolaan data berkaitan dengan karakteristik Informasi.

        c. Penggunaan dan pengambilan Informasi.

      5. Dukungan keputusan untuk manajemen
      6. a. Melengkapi informasi guna kebutuhan proses pengambilan kebutuhaan.

        b. Akuisisi Informasi eksternal melalui jaringan komunikasi.

        c. Ekstraksi dari Informasi internal yang terpadu.

      Konsep Dasar Analisa

      1. Definisi Analisa Sistem

      Tahap analisa merupakan tahap yang penting dan bersifat kritis, karena apabila dalam tahap ini terdapat kesalahan akan menyebabkan kesalahan pada tahapan-tahapan yang akan di lakukan selanjutnya. Berikut definisi analisa menurut pakar yaitu :

      1. Menurut Yakub (2012:142), Analisa sistem dapat diartikan sebagai suatu proses untuk memahami sistem yang ada, dengan menganalisa suatu jabatan dan uraian tugas (business users), proses bisnis (business prosess), ketentuan atau aturan (business rule),masalah dan mencari solusinya (business problem and business soulution), dan rencana-rencana dalam perusahaan (business plan).
      2. Menurut laundon (2010), “analisa sistem terdiri dari mendefinisikan masalah, mengidentifikasikan penyebabnya, menentukan solusi, dan mengindetifikasikan kebutuhan informasi yang harus memenuhui dengan solusi sistem”.
      3. Menurut Mcleod dan Schell (2012), “ analisa sistem adalah penelitian terhadap sistem yang telah ada dengan tujuan untuk merancang sistem yang baru atau sistem yang di perbaharui”.
      4. Menurut Taufiq (2013: 156), “Analisa Sistem adalah suatu kegiatan mempelajari sistem (baik sistem manual ataupun sistem yang sudah komputerisasi) secara keseluruhan mulai dari menganalisa sistem, analisa masalah, design logic, dan memberikan keputusan dari hasil analisa tersebut”.

      2. Kualitas Informasi

      Menurut Tata Sutabri (2012:33-34) pada buku Analisis Sistem Informasi, Kualitas dari suatu informasi tergantung dari 3 hal, yaitu informasi harus akurat (accurate), tepat waktu (timeliness), dan relevan (relevance).

      1. Akurat (accuracy)
      2. Informasi harus bebas dari kesalahan – kesalahan dan tidak menyesatkan. Akurat juga berarti bahwa informasi harus jelas mencerminkan maksudnya.

      3. Tepat waktu (Time Lines)
      4. Informasi yang datang kepada penerima tidak boleh terlambat. Informasi yang sudah usang tidak mempunyai nilai lagi, karena informasi merupakan suatu landasan dalam mengambil sebuah keputusan dimana bila pengambilan keputusan terlambat maka akan berakibat fatal untuk organisasi.

      5. Relevan (relevance)
      6. Informasi tersebut mempunyai manfaat untuk pemakainya. Relevansi informasi untuk setiap orang berbeda. Menyampaikan informasi tentang penyebab kerusakan mesin produksi kepada akuntan perusahaan tentunya kurang relevan. Akan lebih relevan bila ditujukan kepada ahli teknik perusahaan. Sebaliknya informasi mengenai harga pokok produksi disampaikan untuk ahli teknik merupakan informasi yang kurang relevan, tetapi akan sangat relevan untuk seorang akuntan perusahaan.

      7. Mudah dan Murah
      8. Cara dan biaya untuk memperoleh informasi juga menjadi bahan pertimbangan tersendiri, jika cara dan biaya untuk memperoleh informasi sulit dan mahal, maka kualitas informasi tersebut akan berkurang.

      3. Fungsi Informasi

      Fungsi utama informasi adalah menambah pengetahuan. Informasi yang disampaikan kepada pemakai mungkin merupakan hasil data yang sudah diolah menjadi sebuah keputusan. Akan tetapi, dalam kebanyakan pengambilan keputusan yang kompleks, informasi hanya dapat menambah kemungkinan kepastian atau mengurangi bermacam-macam pilihan. Informasi yang disediakan bagi pengambil keputusan memberi suatu kemungkinan faktor resiko pada tingkat-tingkat pendapatan yang berbeda (Sutabri, 2012: 12).

      4. Nilai Informasi

      Nilai informasi yang dibutuhkan untuk pengambilan keputusan terkadang diperlukan dengan proses yang cepat dan tidak terduga. Hal itu mengakibatkan penggunaan informasi hanya berdasarkan perkiraan-perkiraan serta informasi yang apa adanya. Dengan perlakukan seperti ini mengakibatkan keputusan yang diambil tidak sesuai dengan yang diharapkan. Oleh karena itu untuk memperbaiki keputusan yang telah diambil maka pencarian informasi yang lebih tepat perlu dilakukan. Suatu Informasi memiliki nilai karena informasi tersebut dapat menjadikan keputusan yang baik serta menguntungkan (memiliki nilai informasi yang tepat). Besarnya nilai informasi yang tepat dapat didapatkan dari perbedaan hasil yang didapat dari keputusan yang baru dengan hasil keputusan yang lama dikurangi dengan biaya untuk mendapatkan informasi tersebut.

      Menurut Gordon B. Davis dalam Sutarman (2012: 14), Nilai Informasi dikatakan sempurna apabila perbedaan antara kebijakan optimal, tanpa informasi yang sempurna dan kebijakan optimal menggunakan informasi yang sempurna dapat dinyatakan dengan jelas.

      Nilai suatu informasi dapat ditentukan berdasarkan sifatnya. Tentang 10 sifat yang dapat menentukan nilai informasi, yaitu sebagai berikut :

      1. Kemudahan dalam memperoleh
      2. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila dapat diperoleh secara mudah. Informasi yang penting dan sangat dibutuhkan menjadi tidak bernilai jika sulit diperoleh.

      3. Sifat luas dan kelengkapannya
      4. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila mempunyai lingkup atau cakapan yang luas dan lengkap. Informasi sepotong dan tidak lengkap menjadi tidak bernilai, karena tidak dapat digunakan secara baik.

      5. Ketelitian (accuracy)
      6. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila mempunyai ketelitian yang tinggi/akurat. Informasi menjadi tidak bernilai jika tidak akurat, karena akan mengakibatkan kesalahan pengambilan keputusan.

      7. Kecocokan dengan pengguna (relevant)
      8. Informasi mempunyai nilai yang lebih sempurna apabila dapat diterima oleh pengguna pada saat yang tepat. Informasi berharga dan penting menjadi tidak bernilai jika terlambat diterima/usang, karena tidak dapat dimanfaatkan pada saat pengambilan keputusan.

      9. Kejelasan (clirity)
      10. Informasi yang jelas akan meningkatkan kesempurnaan nilai informasi. Kejelasan informasi dipengaruhi oleh bentuk dan format informasi.

      11. Fleksibel/keluwesannya
      12. Nilai informasi semakin sempurna apabila memiliki fleksibilitas tinggi. Fleksibilitas informasi diperlukan oleh para manajer/pimpinan pada saat pengambilan keputusan.

      13. Dapat dibuktikan
      14. Nilai informasi semakin sempurna apabila informasi tersebut dapat dibuktikan kebenarannya. Kebenaran informasi bergantung pada validitas data sumber yang diolah.

      15. Tidak ada prasangka
      16. Nilai informasi semakin sempurna apabila informasi tersebut tidak menimbulkan prasangka dan keraguan adanya kesalahan informasi.

      17. Dapat diukur
      18. .Informasi untuk pengambilan keputusan seharusnya dapat diukur agar dapat mencapai nilai sempurna.

      4. Siklus Informasi

      Data merupakan bentuk yang masih mentah yang belum dapat bercerita banyak, sehingga perlu diolah lebih lanjut. Data diolah melalui suatu model untuk menghasilkan informasi.

      Data yang diolah melalui suatu model menjadi suatu informasi, penerima akan menerima informasi tersebut kemudian membuat suatu keputusan dan melakukan tindakan yang berarti menghasilkan suatu tindakan yang lain yang akan membuat sejumlah data kembali.

      NInformasi diperlukan sebagai dasar pertimbangan para pengelola organisasi atau perusahaan dalam pengambilan keputusan manajerial dan strategis. Pengelolaan data menjadi sebuah informasi.

      1. Pengumpulan Data
      2. Pada tahap ini dilakukan suatu proses pengumpulan data yang asli dengan cara tertentu, seperti data transaksi, data warehouse, dan lain sebagainya yang biasanya merupakan suatu proses pencatatan data di dalam suatu file.Input Tahap ini merupakan proses untuk memasukan data dan prosedur pengolahan data kedalam komputer melalui alat input seperti keyboard. Prosedur data merupakan suatu urutan langkah untuk mengolah data yang ditulis kedalam suatu bahasa pemrograman yang disebut program.

      3. Pengolahan Data
      4. Merupakan tahap dimana data diolah sesuai dengan prosedur yang telah dimasukan. Kegiatan pengolahan data ini meliputi pengumpulan data, klasifikasi atau pengelompokan data, kalkulasi, pengurutan, penggabungan, peringkasan baik dalam bentuk tabel maupun grafik, penyimpanan dan pembacaan data.

      5. Transformasi Data Ke Dalam Informasi

      Data merupakan sesuatu yang sangat penting karena dengan pemilihan data yang tepat ditambah lagi dengan proses yang akurat maka akan memberikan sebuah informasi yang sesuai dengan kebutuhan. Data bisa analogikan sesuatu yang masih mentah baik softcopy (data-data dikomputer) maupun hardcopy (hasil print, buku, fotocopy) yang masih harus diproses lagi untuk menjadi lebih berarti dan memiliki nilai tambah.

      Untuk menjadi sebagai informasi data-data itu diolah atau diproses dengan berbagai langkah-langkah sesua idengan kebutuhannya, setelah diproses ada kalanya data yang sudah menjadi informasi itu disimpan pada sebuah alat penyimpanan (hardisk, flasdisk,cd,kertas dll).

      Untuk menjadi sebagai informasi data-data itu diolah atau diproses dengan berbagai langkah-langkah sesua idengan kebutuhannya, setelah diproses ada kalanya data yang sudah menjadi informasi itu disimpan pada sebuah alat penyimpanan (hardisk, flasdisk,cd,kertas dll).

      Dari informasi yang diperoleh jika sekiranya informasi yang dihasilkan masih kurang sesuai dengan keinginannyamaka data yang diinputkan atau proses yang dilakukan perlu dilakukan pembenahanlagi atau mungkin informasi itu dianggap sebagai data dan diproses lagi dengan proses yang lain disitulah dibutuhkan feedbackuntuk memberikan yang berkualitas. (Rohmat Taufiq,2013:16-17)

      6. Pengolahan Data informasi

      Dalam pengolahan data, untuk membuat data itu berguna sesuai dengan hasil yang dinginkan, sehingga dapat segera dipakai, maka harus digunakan alat-alat untuk mempercepat jalannya pengolahan, beserta staf yang mampu melaksanakan seluruh fase dalam rangka pengolahan data, mulai dari pengumpulan data, sampai ke pembuatan laporan atau informasi yang diinginkan, hendaknya dihasilkan sesuai dengan waktu, biaya yang ringan dan informasi yang relevan bagi pemakai.

      Menurut Agung Wahana dan Asep Ririh Riswaya (2014: 26) dalam jurnal Computech & Bisnis Vol. 8 No. 1, “Pengolahan data dengan menggunakan komputer dikenal dengan sebutan Pengolahan Data Elektronik (PDE) atau Electronic Data Processing (EDP)”.

      Konsep Dasar Sistem Informasi

      1. Definisi Sistem Informasi

      Menurut O’Brian dikutip oleh Yakub (2012:17) pada buku Pengantar Sistem Informasi, sistem informasi (information system) merupakan kombinasi teratur dari orang-orang, perangkat keras, perangkat lunak, jaringan komunikasi, dan sumber daya data yang mengumpulkan, mengubah, menyebarkan informasi dalam sebuah organisasi.

      Sedangkan menurut Hanif Al Fatta (Indonesian Journal on Networking and Security, Volume 2, No 4 - Oktober 2013), untuk memahami pengertian sistem informasi, harus diingat keterkaitan antara data dan informasi sebagai entitas penting pembentuk system informasi. Data merupakan nilai, keadaan, atau sifat yang berdiri sendiri lepas dari konteks apapun. Sementara informasi adalah data yang telah diolah menjadi sebuah bentuk yang berarti bagi penerimanya. Sistem informasi adalah sistem yang menyediakan informasi dengancara sedemikian rupa sehingga bermanfaat bagi penerima.

      2. Definisi Sistem Informasi

      Adapun tujuan yang hendak dicapai dari tahap perancangan sistem mempunyai maksud atau tujuan utama, sebagai berikut:

      1. Untuk memenuhi kebutuhan pemakai sistem (user).
      2. Untuk memberikan gambaran yang jelas dan menghasilkan rancang bangun yang lengkap kepada pemrograman komputer dan ahli-ahli teknik lainnya yang terlibat pengembangan atau pembuatan sistem.

      DAFTAR PUSTAKA